• Sabtu, 1 Oktober 2022

Kisah penjajahan Prancis di Bengkulu, '800 tembakan meriam mengoyak Fort Marlborough'

- Senin, 15 Agustus 2022 | 03:00 WIB
Lukisan pemimpin armada Prancis, Comte d’Estaing yang menyerang Bengkulu (Foto/kemdikbud.go.id)
Lukisan pemimpin armada Prancis, Comte d’Estaing yang menyerang Bengkulu (Foto/kemdikbud.go.id)

Inibengkulu.com – Selain Belanda, Inggris dan Jepang, ternyata tanah Bengkulu juga pernah dijajah Prancis. Dilansir dari kemdikbud.go.id, Prancis pernah berkuasa di Bumi Raflesia selama tiga tahun (1760 – 1763).

Untuk menggugah kembali semangat nasionalisme menuju peringatan HUT RI ke 77 tahun 2022, kami akan mengulas kembali kisah penjajahan Prancis di Bengkulu. Berikut kisahnya.

Fort Marlborough menjadi saksi bisu, merasakan bagaimana pedih dan sakitnya dihantam meriam Prancis secara bertubi-tubi. Delapan ratus tembakan meriam mengoyak dan merobohkan kekokohan dinding-dinding kekar Fort Marlborough.

Baca Juga: Diduga rem blong, truk masuk jurang sedalam 20 meter di Rejang Lebong

Kerusakan Fort Marlborough merusak euforia kekuasaan Inggris di Bengkulu yang diganyang armada Prancis. Armada d’Estaing memasuki dermaga dan membuang sauh tepat dibawah dinding Fort Marlborough pada 3 April 1760.

Comte d’Estaing memimpin armadanya menghujani Fort Marlborough dengan delapan ratus tembakan meriam. Pada Tanggal 1 April 1760, 200 orang berkebangsaan Eropa dengan dibantu 1800 orang lainnya berupaya memberikan perlawanan untuk mempertahankan kedudukan kantor dagang EIC di Bengkulu.

Baca Juga: Program Kartu Prakerja gelombang 41 dibuka, buruan daftar

Mereka pun akhirnya menjadi tawanan pasukan Prancis. Kemenangan besar yang diraih Comte d’Estaing mengganyang kekuasaan Inggris dan monopoli dagang rempah yang dimiliki dari bumi Bencoelen.

Serangan Prancis terhadap Inggris yang menguasai Bengkulu dilakukan setelah berlabuh di Padang pada 13 Maret 1760. Kapal-kapal Prancis menyinggahi Kota dagang penting milik Belanda. Armada Prancis dipimpin Comte d’Estaing melanjutkan perjalanan ke Bengkulu, daerah yang dijadikan Inggris sebagai pusat perdagangan rempah yang dikendalikan EIC dari dalam Fort Marlborough.

Halaman:

Editor: Pauziyanto

Sumber: kemdikbud.go.id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Amalkan doa ini agar hutang segera lunas

Minggu, 25 September 2022 | 11:12 WIB

4 Cara mengatasi rasa khawatir atau cemas

Sabtu, 24 September 2022 | 19:11 WIB

3 Fase doa yang akan dikabulkan, simak ini

Sabtu, 24 September 2022 | 18:11 WIB

Ingat! Jangan panggil temanmu dengan sebutan ini

Sabtu, 24 September 2022 | 17:31 WIB

Ini 5 Catatan penting untuk lelaki yang hendak menikah

Sabtu, 24 September 2022 | 15:26 WIB

7 Hal ini harus diingat saat di Masa-masa sulit

Sabtu, 24 September 2022 | 13:06 WIB
X